Tadi pagi sekitar pukul 9 suara telepon bunyi. Ibu yang ngangkat. Gue pun masih ada di kamar masih dalam keadaan setengah sadar baru bangun tidur.
"Innalillahi Wainnailaihi Roojiun".
Udah ngerti banget, kalo ibu udah nyebut gitu pasti kabar duka. Gue pun ikut ngucap lirih "Innalillahi".
"Ya Allah baru hari ini rencana mau ngejenguk Ya Allah". Obrolan ibu di telepon masih kedengeran ama gue, dan gue dengerin dengan seksama. Setelah telepon ditutup, gue pun keluar kamar dan turun.
"Masih muda, bulan puasa, Alhamdulillah" sekarang Bapak yang angkat suara. Gue cuma iyain dalam hati aja. 

Baca selengkapnya »


Chingudeul

Diberdayakan oleh Blogger.

05 Agustus 2012

Cuma Dia Yang Maha Tau

Posted by | | 0 comments

Tadi pagi sekitar pukul 9 suara telepon bunyi. Ibu yang ngangkat. Gue pun masih ada di kamar masih dalam keadaan setengah sadar baru bangun tidur.
"Innalillahi Wainnailaihi Roojiun".
Udah ngerti banget, kalo ibu udah nyebut gitu pasti kabar duka. Gue pun ikut ngucap lirih "Innalillahi".
"Ya Allah baru hari ini rencana mau ngejenguk Ya Allah". Obrolan ibu di telepon masih kedengeran ama gue, dan gue dengerin dengan seksama. Setelah telepon ditutup, gue pun keluar kamar dan turun.
"Masih muda, bulan puasa, Alhamdulillah" sekarang Bapak yang angkat suara. Gue cuma iyain dalam hati aja.