Tadi pagi sekitar pukul 9 suara telepon bunyi. Ibu yang ngangkat. Gue pun masih ada di kamar masih dalam keadaan setengah sadar baru bangun tidur.
"Innalillahi Wainnailaihi Roojiun".
Udah ngerti banget, kalo ibu udah nyebut gitu pasti kabar duka. Gue pun ikut ngucap lirih "Innalillahi".
"Ya Allah baru hari ini rencana mau ngejenguk Ya Allah". Obrolan ibu di telepon masih kedengeran ama gue, dan gue dengerin dengan seksama. Setelah telepon ditutup, gue pun keluar kamar dan turun.
"Masih muda, bulan puasa, Alhamdulillah" sekarang Bapak yang angkat suara. Gue cuma iyain dalam hati aja. 
5 Agustus 2012. Salah satu hamba Allah dipanggil menghadap-Nya. Namanya Galuh, dia temen TK ade gue, umurnya yah persis sepantar dengan ade gue 16 tahun. Alhamdulillah karena hubungan Mama Galuh dan Ibu gue deket dari jaman ade gue TK, mangkanya sampe sekarang kurang lebih 10 tahun masih sering telepon, ketemu, keep in touch deh pokonya.
Baru aja semalem Mama galuh telepon ngabarin kalo Galuh lagi di ICU dan koma 3 hari. Udah lama sakitnya, sakit turunan, Diabetes. Mungkin Dibetesnya udah parah banget kali yah Wallahualam deh. Rencana mau ngejenguk, tapi takdir Allah berkata lain.

Gue yang rencananya mau ikut ngelayat, jadi ga jadi. Akhirnya, pas menjelang sore ibu pulang dan ibupun cerita. Galuh ini kan emang setau kita udah sering keluar masuk rumah sakit. Nah Sebelum dia masuk ICU tuh malemnya dia senyum-senyum gituh, Mamanya bingung lagi ngapain nih anak senyum-senyum sendiri. Taunya dia lagi ngeliatin poto-poto dia pas TK. Jadi ceritanya beberapa ibu-ibu waktu jaman ade gue TK ini, ibu gue, Mama Galuh dan beberapa lainnya segeng gitu deh istilahnya, sepermainan, dan waktu pas mereka kumpul di TK, pas jamannya mau lulus, ada poto-potonya gitu, bukan poto dari sekolah deh pokonya. Mamanya cerinya dia senyum-senyum pas liat poto ade gue gaya tengil gitu deh :''', terus poto lagi pada maen ayunan. Di rumah juga ada potonya dan pasti senyum sendiri kalo liat, gue pun gituh. Rasanya tuh kaya kangen liat bocah kecil yang dulunya pada tengil-tengil tuh udah pada gede. Nah abis dia liat poto, dia minta dipoto. Jadi dia minta dipotoin. Gunta-ganti baju deh, "Udah kaya poto model deh Dam" begitulah kata Mama Galuh yang cerita ama ibu.

Jujur pas denger cerita ibu, gue langsung yang 'nyessss'. Sedih, pasti. Tapi di pikiran tuh, "Ya Allah ada aja yah kalo orang udah mau 'pergi' ada aja ceritanya". Mamahnya Galuh tuh sering main kerumah, sama Galuhnya dan Adenya, Firli namanya. Mangkanya gue kenal mereka. Sering banget sih dulu yah, pas jaman mereka masih kecil-kecil, masih SD. Dan sekarang udah jarang, apalagi pas dia ketaun sakit, udah jarang bgt. Tadi pun kata ibu, Mamahnya cerita, Galu dan Firli minta maen kerumah mulu, cuma emang keadaannya lagi sakit, jadi ga sempet mulu.

Jujur, baru aja seminggu lalu, gue abis kecelakaan mobil bareng temen-temen 89 (dan ini blm gue ceritaan sama orang rumah). Gue, Essa (yg punya mobil), Imad, Suko, Delfa, Ipeh, Raka, kita satu mobil dan tabrakan. Nabrak, bobil, motor dan pohon, yang membuat mobil Essa depannya ancur cur cur cur :''''(. Alhamdullilah Allah masih sayang sama kita. Ga ada korban jiwa dalam kecelakaan ini, cuma emang pihak temen gue yg punya mobil harus ganti rugi besar. 3 dari temen gue dibawa kerumah sakit, karena luka benturan gitu deh, tapi Alhamdulillah itu ga parah.

Setelah kecelakaan, kabar meninggalanya Galuh. Ngebuat gue fix nangis sesenggukan tadi sore abis solat ashar. Umur, sehat, mati, jodoh, rezeki, cuma Allah yang ngatur, ga ada yang tau selain Allah. Gue berdoa semoga Galuh diterima disisi Allah, ditempatkan ditempat yang paling baik. Keluarganya ikhlas dan diberi kesabaran, itu ajah. Engga ngerti rasanya pastiiiiii sakit. Ibu aja yang ditinggal Adam buat sekolah, seminggu baru aja Adam pergi tuh setiap solat pasti mata Ibu merah. Ini apalagi yang ditinggal anak dan ga bakal balik lagi, aduh Ya Allah. 


Banyak-banyak bersyukur atas apa yang Allah kasih ke gue dan keluarga. Masih bisa makan, solat, sekolah, masih bisa liat ibu bapak kakak ade dan orang-orang yang disayang. Masih bisa ngerasaiin nikmat Allah. Engga ngerti rasanya kalo salah satu dari anggota keluarga gue 'pergi' sekarang, Ya Allah ga ngerti. Cuma bisa berdoa ama Allah semoga dikasih waktu buat Ibu Bapak Kakak Ade ngerasain bahagia dulu dari gue, sebelum gue dipanggil sama Yang Maha Kuasa. Amin Amin Ya Rabalalamin. 


Leave a Reply

Chingudeul

Diberdayakan oleh Blogger.

05 Agustus 2012

Cuma Dia Yang Maha Tau

Posted by | |

Tadi pagi sekitar pukul 9 suara telepon bunyi. Ibu yang ngangkat. Gue pun masih ada di kamar masih dalam keadaan setengah sadar baru bangun tidur.
"Innalillahi Wainnailaihi Roojiun".
Udah ngerti banget, kalo ibu udah nyebut gitu pasti kabar duka. Gue pun ikut ngucap lirih "Innalillahi".
"Ya Allah baru hari ini rencana mau ngejenguk Ya Allah". Obrolan ibu di telepon masih kedengeran ama gue, dan gue dengerin dengan seksama. Setelah telepon ditutup, gue pun keluar kamar dan turun.
"Masih muda, bulan puasa, Alhamdulillah" sekarang Bapak yang angkat suara. Gue cuma iyain dalam hati aja. 
5 Agustus 2012. Salah satu hamba Allah dipanggil menghadap-Nya. Namanya Galuh, dia temen TK ade gue, umurnya yah persis sepantar dengan ade gue 16 tahun. Alhamdulillah karena hubungan Mama Galuh dan Ibu gue deket dari jaman ade gue TK, mangkanya sampe sekarang kurang lebih 10 tahun masih sering telepon, ketemu, keep in touch deh pokonya.
Baru aja semalem Mama galuh telepon ngabarin kalo Galuh lagi di ICU dan koma 3 hari. Udah lama sakitnya, sakit turunan, Diabetes. Mungkin Dibetesnya udah parah banget kali yah Wallahualam deh. Rencana mau ngejenguk, tapi takdir Allah berkata lain.

Gue yang rencananya mau ikut ngelayat, jadi ga jadi. Akhirnya, pas menjelang sore ibu pulang dan ibupun cerita. Galuh ini kan emang setau kita udah sering keluar masuk rumah sakit. Nah Sebelum dia masuk ICU tuh malemnya dia senyum-senyum gituh, Mamanya bingung lagi ngapain nih anak senyum-senyum sendiri. Taunya dia lagi ngeliatin poto-poto dia pas TK. Jadi ceritanya beberapa ibu-ibu waktu jaman ade gue TK ini, ibu gue, Mama Galuh dan beberapa lainnya segeng gitu deh istilahnya, sepermainan, dan waktu pas mereka kumpul di TK, pas jamannya mau lulus, ada poto-potonya gitu, bukan poto dari sekolah deh pokonya. Mamanya cerinya dia senyum-senyum pas liat poto ade gue gaya tengil gitu deh :''', terus poto lagi pada maen ayunan. Di rumah juga ada potonya dan pasti senyum sendiri kalo liat, gue pun gituh. Rasanya tuh kaya kangen liat bocah kecil yang dulunya pada tengil-tengil tuh udah pada gede. Nah abis dia liat poto, dia minta dipoto. Jadi dia minta dipotoin. Gunta-ganti baju deh, "Udah kaya poto model deh Dam" begitulah kata Mama Galuh yang cerita ama ibu.

Jujur pas denger cerita ibu, gue langsung yang 'nyessss'. Sedih, pasti. Tapi di pikiran tuh, "Ya Allah ada aja yah kalo orang udah mau 'pergi' ada aja ceritanya". Mamahnya Galuh tuh sering main kerumah, sama Galuhnya dan Adenya, Firli namanya. Mangkanya gue kenal mereka. Sering banget sih dulu yah, pas jaman mereka masih kecil-kecil, masih SD. Dan sekarang udah jarang, apalagi pas dia ketaun sakit, udah jarang bgt. Tadi pun kata ibu, Mamahnya cerita, Galu dan Firli minta maen kerumah mulu, cuma emang keadaannya lagi sakit, jadi ga sempet mulu.

Jujur, baru aja seminggu lalu, gue abis kecelakaan mobil bareng temen-temen 89 (dan ini blm gue ceritaan sama orang rumah). Gue, Essa (yg punya mobil), Imad, Suko, Delfa, Ipeh, Raka, kita satu mobil dan tabrakan. Nabrak, bobil, motor dan pohon, yang membuat mobil Essa depannya ancur cur cur cur :''''(. Alhamdullilah Allah masih sayang sama kita. Ga ada korban jiwa dalam kecelakaan ini, cuma emang pihak temen gue yg punya mobil harus ganti rugi besar. 3 dari temen gue dibawa kerumah sakit, karena luka benturan gitu deh, tapi Alhamdulillah itu ga parah.

Setelah kecelakaan, kabar meninggalanya Galuh. Ngebuat gue fix nangis sesenggukan tadi sore abis solat ashar. Umur, sehat, mati, jodoh, rezeki, cuma Allah yang ngatur, ga ada yang tau selain Allah. Gue berdoa semoga Galuh diterima disisi Allah, ditempatkan ditempat yang paling baik. Keluarganya ikhlas dan diberi kesabaran, itu ajah. Engga ngerti rasanya pastiiiiii sakit. Ibu aja yang ditinggal Adam buat sekolah, seminggu baru aja Adam pergi tuh setiap solat pasti mata Ibu merah. Ini apalagi yang ditinggal anak dan ga bakal balik lagi, aduh Ya Allah. 


Banyak-banyak bersyukur atas apa yang Allah kasih ke gue dan keluarga. Masih bisa makan, solat, sekolah, masih bisa liat ibu bapak kakak ade dan orang-orang yang disayang. Masih bisa ngerasaiin nikmat Allah. Engga ngerti rasanya kalo salah satu dari anggota keluarga gue 'pergi' sekarang, Ya Allah ga ngerti. Cuma bisa berdoa ama Allah semoga dikasih waktu buat Ibu Bapak Kakak Ade ngerasain bahagia dulu dari gue, sebelum gue dipanggil sama Yang Maha Kuasa. Amin Amin Ya Rabalalamin. 

0 comments:

Posting Komentar